Feeds:
Pos
Komentar

Sunyi Sendiri

Huaahh, sendirian .. Sobatsobat gw pd pacaran .. Ckckckck.

Tante Choco tersenyum baca status Maya di FB nya. Bentar lagi pasti nelpon tuh anak. Naaah, kan ponsel Tante menyanyikan Balck or White nya Michael Jackson. Terdengar suara manja di seberang sana,

“Tante Choco, lagi ngapaiiin?”

“Lagi buka face book. Hahaha, kamu ditinggal sobat-sobatmu, ya?” Terdengar desahan nafas panjang di seberang.

“Iya nih, Tan. Enak ya mereka boleh pacaran sama ortunya. Coba kalo aku juga boleh,” keluh Maya.

“Heiii, kok jadi melow gitu sih? Emang kau dah punya pacar?”

” Belom siiiy, tapi kalo cara Mama keras gitu gimana aku mo punya pacar? Ada temen cowok nelpon aja Mama langsung curiga,” gerutu Maya. Tante Choco tertawa kecil.

“Ya wajar Mama bersikap gitu. Kamu kan dah kelas dua SMU, kamu bukan lagi anak perempuan tapi sudah remaja, bentar lagi dewasa. Ya tentu saja Mama sangat kuatir denganmu.”

“Yaah, Tante malah nasehatin. Maya juga tauuu, tapi masa cuma keluar bareng temen aja gak boleh?”

“Lho, bukannya Mama kasih ijin kalo kamu pergi sama Roro, Jocye, trus sapa lagi tuh?”

“Yeee, kalo itu sih boleeeh. Maksud Maya sama ..mmm… cowok gituuu.”

“Naaa, ketahuan, kamu dah punya pacar yaa?” goda Tante.

“Tanteeee!! Beluuuum, tapiii Maya naksir dia siiyy, dia kayaknya juga hihihi…,” Maya tersenyum malu.

“Mama tau gak?”

“Ya jelas gak taulaah. Buat Mama, yang terpenting di dunia ini adalah belajar, belajar, dan belajar, trus belajar lagi. Titik.”

“Hei, gak boleh gitu. Emang itu tugasmu kan? Kan buat masa depanmu juga.”

“Aaahh, Tante, basi aaah, tiap hari Mama juga nyanyi gitu. Tolong dong Tan, Maya kan pengen juga sama kayak temen-temen yang laen, boleh nonton sama temen cowok, jalan-jalan, makan, pokoknya kayak yang lain deh. Toh Maya gak kan ngelupain kewajiban wat belajar.”

“Mmm, kau dah coba minta ijin ke Mama? Eh, siapa tuh nama¬† cowok kamu?”

“Masih temen, Taan, namanya David. Udah pernah, dan jawabnya TIDAK BOLEH.”

“Hmm, Tante punya satu cara sih. Kalo kamu gak boleh pergi berduaan, ya cobalah kamu pergi rame-rame ma sobat-sobatmu itu, trus ajaklah Si David,” usul Tante Choco.

“Waah, ide bagus juga yaa? Tapi, mana mau temen-temen Maya pergi rame-rame gitu?”

“Atau kamu bikin kelompok belajar, trus ajak David untuk bergabung. Nah, tempat belajarnya bergantian. Tiba giliranmu, kenalkan semua teman-temanmu sama Mama, termasuk David ini.”

“Waah, Tante emang jenius! Napa gak terpikir begitu yaa?” sorak Maya kegirangan.

“Itu tandanya kalo kamu mang masih anak-anak, masih butuh bimbingan, Non. Jangan sok dah gede mau pacaran pula.”

“Ah, Tante! Eh, tapi trus sampe kapan belajar bersamanya? Trus kapan keluar berduanya?”

“Yeee, sabar dong, Noon. Bukankah yang penting ketemu ma David? Momen dan suasana gak penting banget kan?”

“Iya, siy, Tan.”

“Nah, nanti kalo Mama dah mulai hafal ma teman-temanmu, suruh David jemput untuk giliran belajar di tempat temanmu yang lain. Pasti Mama boleh. Asal harus benar-benar belajar, bukan ngayap!”

“Hihihihi……”

“Untuk meraih kepercayaan Mama, kamu harus benar-benar bisa dipercaya, May. Sekali kamu mengkhianati, selamanya Mama gak akan pernah percaya kamu lagi. Termasuk Tante.”

“Ih, Tante, serem, ah.”

“Ini serius, May! Kamu harus belajar bersabar untuk memperoleh apa yang kamu inginkan. Sekali mendapatkan, kamu akan menghargainya. Dan yang terpenting “kepercayaan”. Sulit untuk menjaga kepercayaan. Tapi sekali kamu dipercaya, segalanya akan lebih mudah.”

“Wah, Tanteku Sayang, makasih banget sarannya. Mulai Senin nanti Maya akan ajak teman-teman buat kelompok belajar, termasuk … ehm … David. Kalo perlu belajarnya di tempat Maya terus deh, biar Mama cepet akrab hahaha….”

“Boleh-boleh saja. Yang penting itu tadi “meraih kepercayaan” orang tua. Dan jangan sekali-sekali memanfaatkan kepercayaan itu untuk hal-hal yang tidak baik. Kalo Tante sih percaya sama kamu, asal jangan bandel!”

“Gak laaa, Tan. Maya tau kok sulitnya merebut kepercayaan Mama, jadi Maya gak kan berbuat seenaknya. Makasih ya, Tan. I love u full hahahaha…..”

“Love you too, Anak Bandel!”

Maya menutup telpon. Tante tersenyum sendiri. Keponakannya sudah ABG dan mengenal cinta. Wah, harus hati-hati membimbingnya. Kalo dilarang dan ditentang, anak-anak ini akan cenderung memberontak. So, pilihkan jalan keluar yang terbaik. Kalo plan A gagal, carilah plan B. Anak-anak ini gak kan menyerah sampai apa yang diingininya teraih. Ck,ck,ck… susahnya anak jaman sekarang. Pffft….

Iklan

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!